Laman

Jumat, 01 Februari 2013

Cerita dari lagu.



Soyang, soyang bathik plangi ‘dul semarang
(soyang. Batik plangi selatan semarang)
ya ya bu ya ya pa
Manuk endra, Manuk endra kawanatus kawandasa, e kawula ngenger
(burung endra. 440, kawula ngenger)
Ngenger pisan, Ngenger pisan
sandhang pangan luru dhewe mondhok kecenthok
kula nuwun jenggleng
Sinten niku,  Sinten niku ndodog lawang kori,
(siapa itu yang mengetuk pintu)
kula kengkenane Jainata
(saya pesuruh Jainata)

“Kula nuwun.. “
(permisi)
“Sinten niku?”
(siapa itu?)
“Kulo..”
(saya..)
“Ajeng napa? “
(Ada perlu apa)
“Jeng ngengerke anak kula…”
(mau menitipkan anak saya)
“Namine sinten? “
(Siapa namanya?)
“Namine Dandang.. “
(Namanya Dandang)
“Nyambut gawe abot, napa inggih purun?”
(Bakal bekerja keras, boleh kah?)
“ Purun .. Purun ..”
(Boleh..tidak apa-apa)
“Inngih tho..”
(Baiklah.)

 “Anggere trima tak ingoni sego sakepel..
(Saya terima, saya kasih makan sekepal nasi)
Sambel sak dulit..
(secolek sambel)
Iwak sak cuwil..
(secuil ikan)
Jangan setetes,
(setetes sayur)
Sandhang sak suwek.”
(sehelai pakaian)

“Inggih purun,  inggih purun..
(iya tidak apa-apa)
Waton angsal ngengeran.”
(asal bisa diitipkan)

“Inngih tho mpun, sampeyan tinggal.”
(yasudah, kamu tinggal saja)

Dandang nyambut gawe lan tumandang
Ya ya tung ya ya dang
Angon raja kaya ngumbahi sandangan
wayah peteng lan padhang ra tahu dinehi madhang
(dandang, kerja banting tulang
Yaya tung yaya dang
Menggembala ternak, nyuci pakaian
Setiap malam dan siang, tak pernah diberi makan)

“Kula nuwun !! “

“Sinten niku..?”

“Kulo..!!”

“Ajeng napa? “


“Nedha wangsul anak kula !!”
(meminta anak saya kembali!!)

Dhek isih kuru dingengerke
bareng wis lemu dijaluk bali, pun mang gawa !!
(Sewaktu masih kurus, dititipkan. Setekah gemuk diminta kembali. Bawa sana!!)
Boten trima,boten trima, anak kula disiya-siya!!
(Tidak terima, anak saya disia-siakan)

            Tau gak lirik di atas itu lirik lagu apa?. Itu lirik lagu tradisional suku jawa. Banyak banget emang lagu-lagu tradisional di Indonesia ini, soalnya suku bangsanya juga banyak, dan pasti di setiap suku bangsa itu punya lagu tradisonal masing-masing, jadi banyak deh. Nah ini nih salah satu dari ribuan lagu tradisonal Indonesia, judulnya SOYANG.
            Gue tau ini lagu karena pernah gue nyanyiin bareng temen-temen paduan suara gue. Ini salah satu dari banyak lagu daerah yang dibikin aransemen choir-nya dan dinyanyiin sama kita. Kenapa gue suka lagu ini? Karena lagu ini unik, dan agak beda dari lagu daerah yang lainnya. Iya lah, pasti setiap lagu daerah itu punya ke-khasan masing-masing, sesuai dengan tema apa yang melatari lagu itu. Gue juga nyoba terjemahin lagu ini kebahasa Indonesia dengan kemampuan bahasa jawa gue yang minim banget. Bisa kalian liat diatas? Iya itu hasil terjamahan gue, baca aja, terus kasih masukan kalo ada yang salah atau kurang-kurang. Hehe. (FYI: gue orang sunda yang dari kecil ampe segede bagong tinggal di daerah jawa barat. Cuma masa-masa kuliah ini gue tinggal dilingkungan suku jawa, jadi maklum ya bahasa jawanya pas-pasan :p).

Well, mari kita lihat apa maksud dari lagu ini. Cekidot !

            Lagu soyang ini secara umum ngegambarin situasi jaman dulu, ada orang kaya dan orang miskin. Biasalah, jaman dulu kan ketara banget batasan antara si kaya dan si miskin. (jaman sekarang juga masih yah? Gue gak peduli sih. Soalnya temen-temen gue juga gue anggep sama semua. Gue gak pernah liat kekayaan mereka. #uhuk. #apose.). Si miskin pengen nitipin anaknya ke si kaya, si kaya nerima anaknya dan dijadiin pekerja ditempat dia. Tapi ujung-ujungnya si miskin minta anaknya balik, karna si kaya (dianggap) terlalu semena-mena ama anaknya.

Setelah  gue cermati, lagu ini tema-nya mirip dengan permainan anak jaman 90’an yang nyanyinya “saya orang kaya..saya orang miskin..saya gak punya anak..saya banyak anak” dan terjadi transfer anak di permainan itu. tau gak? 

nah, dari cerita yang dikasih sama si lagu soyang ini, kadang gue ngehayal bayangin kehidupan masa lalu, mungkin bisa jadi hal itu bener-bener ada, maksudnya, nitip menitip anak. Iya sih, pasti ada, gue yakin. Dulu juga waktu kecil dirumah gue ada beberapa anak orang yang tinggal diurus sama nyokap. Eh tapi nyokap gue gak semena-mena kok sama mereka, dia semena-menanya sama gue.

gue anak siapaaaa??? T.T

Haaiiiyyaaahhhh…!

            Lanjut. Selain itu, yang gue suka dari lagu ini tu susunan kata di liriknya, karna kata-katanya bisa ngajaran gue buat bedain bahasa jawa yang halus sama yang kasar. Dari berbagai sumber yang gue baca juga nyebutin kalo lagu soyang ini jadi media buat anak-anak jaman dulu buat belajar tatakrama bahasa jawa. Iya, tau kan kalo bahasa jawa itu ada tingkatan-tingkatannya? Kayak semacam tingkat krama inggil, krama andhap dan ngoko. Jadi tu, di lagu ini si orang kaya ngomong pake bahasa yang biasa dipake buat ngomong ke orang-orang cacah , sedangkan si orang miskin ngomong pake bahasa yang biasa dipake buat ngomong sama kaum menak atau ningrat. Jadi kalo kita nyanyiin lagunya, kita bisa tau kata yang halus yang mana dan yang kasar yang mana, kan kalo nyanyi –dalam choir- pasti diterjemahin dulu atau setidaknya dikasih gambaran sama pelatihnya tentang isi lagu ini, biar penghayatannya bisa nyambung. Semenjak itulah gue paham isi lagu itu.
            Oke, terakhir, gue ulang lagi, mengingat bahasa jaw ague yang pas-pasan, tolong kalo ada kritik, langsung sampein aja ya, gak usah pake acara caci maki, haha. Atau lo mau atau udah pernah nulis artikel tentang lagu daerah juga? Share sama gue, biar kita bisa saling transfer pengetahuan kita tentang budaya, biar tetep lestari. Kan bagus tuh kalo jadi banyak yang suka plus paham maksud dari lagu daerah itu, karena gimana mau lestariin kalo kita aja gak suka sama budaya itu. (kw)

1 komentar:

  1. Jangan-jangan kita ada dikampus dan paduan suara yg sama.. hahahahhahahahhahhahaa..

    Soalnya saya tau lagu ini saat kuliah dan masuk paduan suara dikampus. Dinyanyikan saat acara Wisuda :D

    Salam SOYANG!

    BalasHapus