Laman

Selasa, 29 Januari 2013

Baca Karakter



Hai, udah lama gak update, apakabar?

Beberapa hari ini gue sering banget denger obrolan dari temen gue tentang ramal-meramal, mulai dari tarot,  baca garis tangan, baca tulisan tangan, baca tanda tangan atau jawab-jawab pertanyaan tertentu. Gue liat kayaknya temen-temen gue banyak yang tertarik sama hal-hal begituan. Gue juga pernah nyoba, sekali dua kali, dan diluar konteks percaya apa nggak, gue puas sama apa yang gue tau sebagai hasil ‘pembacaan’ diri gue.  Kalo lo, pernah gak nyoba kayak gitu?

Hal-hal kayak gini sebenernya sih bukan hal baru, malah udah dijadiin bagian dari gaya hidup manusia modern. Nah, Itu yang bikin gue tertarik buat ngebahas ini, karna ini udah jadi sesuatu yang gak pernah hilang dari muka bumi dan sesuatu yang mampu hidup lama itu pastinya karna eksistensinya selalu diakui.  Pertanyaannya adalah, kenapa bisa begitu? Kecenderungan apa yang bikin hal begitu itu long last ampe jaman kiwari?

Setelah gue teliti yang menghasilkan 100 hipotesis, 50 axioma dengan masing-masing  1000 teori bantahan, yang kalo disederhanain adalah “menurut gue”, ada satu pola kecenderungan manusia buat pengen tau siapa, apa dan gimana diri mereka sebenernya. Pola itu gue liat ketika orang-orang pengen ‘dibaca’ tentang dirinya, pake metode apapun, yang rata-rata hasil bacaannya adalah ngungkapin kayak apa karakter orang tersebut. Ambil contoh misalnya salah satu temen gue pengen dibaca personalitinya lewat tulisan tangan, dia  kasih tulisan tangannya ke si ‘reader’ dan hasil yang dia dapet adalah pembacaan karakter dia secara rinci. Gue liat temen gue itu puas banget. Contoh lain, tarot. Hampir semua tarot reader pasti ngungkapin karakter kita secara umum, lewat segala peluang dari tiap kartu yang kita ambil. Iya gue tau kalo lo bisa aja gak percaya dari semua proses peluang-ambil-kartu itu, tapi maksud yang gue bahas itu intinya orang suka dibaca karakternya, walopun kebanyakan yang mereka ambil yang bagus-bagusnya aja. Gue gitu soalnya.

Kecenderungan manusia buat nyari tau kayak apa karakter mereka, setelah gue teliti lebih jauh, itu lebih dikarenakan mereka pengen lebih kenal sama pribadi mereka. Ini bagian dari proses pencarian jati diri sih gue rasa. Karna kan orang gak bisa nilai dirinya sendiri itu kayak apa, yang bisa nilai justru orang lain. Iya gak?

Pengen tau karakter kita kayak apa emang bagus sih, tapi gak usah ampe addicted sama hal-hal kayak yang gue sebut diatas juga. Kola mau kenal sama diri kita, kenalan lah.. banyak-banyak introspeksi, dengerin kritikan temen, tekan ego, buka hati dan pikiran, dan sering-sering ngaca ! kalo gue sih biasanya ampe kacanya pecah. (kw)

  

Tidak ada komentar:

Posting Komentar